Candi Borobudur, Candi Buddha Megah dan Eksotis di Dunia
Wisata

Candi Borobudur, Candi Buddha Megah dan Eksotis di Dunia

Candi Borobudur, yang terletak di Jawa Tengah, Indonesia, adalah salah satu monumen Buddha terbesar dan paling megah di dunia. Candi ini tidak hanya menjadi kebanggaan Indonesia, tetapi juga merupakan warisan budaya dan arsitektur dunia. Dengan keunikan arsitekturnya, kekayaan relief dan stupa, serta latar belakang sejarah yang kaya, Borobudur menarik jutaan wisatawan setiap tahun.

Sejarah dan Pembangunan

Candi Borobudur dibangun pada abad ke-8 dan ke-9 Masehi selama masa pemerintahan Wangsa Syailendra. Struktur ini dirancang sebagai monumen Buddhis yang besar, menggambarkan konsep alam semesta dalam kepercayaan Buddha. Pembangunan candi ini diperkirakan memakan waktu sekitar 75 tahun dan melibatkan ribuan pekerja.

Arsitektur yang Memukau

Arsitektur Borobudur merupakan perpaduan antara konsep stupa, candi, dan gunung. Strukturnya berbentuk piramida bertingkat dengan sembilan platform. Enam tingkat pertama berbentuk persegi dan tiga tingkat teratas berbentuk lingkaran. Di puncak candi terdapat stupa utama yang besar, dikelilingi oleh 72 stupa berlubang yang di dalamnya terdapat patung Buddha.

Relief pada dinding Borobudur menggambarkan berbagai ajaran Buddha dan kisah-kisah Jataka. Terdapat lebih dari 2.600 relief dan 504 patung Buddha di seluruh candi. Relief-relief ini tidak hanya karya seni yang luar biasa, tetapi juga sumber informasi penting tentang kehidupan masyarakat Jawa kuno.

Restorasi dan Konservasi

Candi Borobudur sempat terlupakan dan terpendam abu vulkanik selama berabad-abad hingga ditemukan kembali pada tahun 1814 oleh Sir Thomas Stamford Raffles. Sejak itu, Borobudur telah menjalani beberapa kali restorasi, termasuk proyek restorasi besar yang dilakukan oleh UNESCO pada tahun 1975 hingga 1982 untuk menyelamatkan candi ini dari kerusakan akibat erosi dan tumbuhan.

Baca Juga:  Gili Trawangan, Spot Snorkeling Favorit dengan View Alam Memuaku di Lombok

Borobudur sebagai Pusat Budaya dan Wisata

Hari ini, Borobudur tidak hanya menjadi situs warisan dunia UNESCO, tetapi juga pusat kegiatan budaya dan spiritual. Candi ini menjadi tempat diadakannya berbagai kegiatan keagamaan, termasuk perayaan Waisak yang dihadiri oleh ribuan umat Buddha dari seluruh dunia. Selain nilai religiusnya, Borobudur juga menawarkan pemandangan alam yang menakjubkan dengan latar belakang Gunung Merapi dan Merbabu.

Kunjungan Wisata ke Borobudur

Para wisatawan yang berkunjung ke Borobudur dapat menikmati keindahan arsitektur dan reliefnya, mempelajari sejarah dan budaya Jawa, serta menikmati keindahan alam sekitarnya. Naik ke puncak candi untuk menyaksikan matahari terbit adalah salah satu pengalaman yang paling dicari oleh pengunjung.

Kesimpulan

Candi Borobudur adalah simbol keagungan sejarah dan kebudayaan Indonesia. Sebagai monumen Buddha yang megah dan eksotis, Borobudur tidak hanya menjadi kebanggaan Indonesia tetapi juga merupakan warisan budaya dunia yang luar biasa. Pengunjung candi ini tidak hanya akan dibawa ke perjalanan melintasi sejarah dan kebudayaan, tetapi juga akan mengalami keharmonisan spiritual yang unik. Candi Prambanan Jogja bukan hanya candi, tetapi juga lambang dari keindahan, kekayaan sejarah, dan keragaman budaya.